PENGAWETAN PAKAN TERNAK DENGAN TEKNOLOGI SILASE

PENGAWETAN PAKAN TERNAK DENGAN TEKNOLOGI SILASE
OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Oleh : Jamaluddin ZA, S.Pt

 

Silase adalah salah satu cara pengawetan pakan dalam bentuk segar  yang disimpan dalam wadah tertutup (silo) dengan kondisi an aerob. Tujuan pembuatan silase adalah mempertahankan kualitas nutrisi pakan dalam waktu yang lama.  Jika produksi hijauan melimpah maka perlu dilakukan pembuatan silase. Karena jika pakan hijauan yang sudah dipanen tidak diawetkan akan mengakibatkan pakan tersebut menjadi busuk, sehingga tidak bisa lagi dijadikan pakan ternak.  Manfaat pengawetan juga bisa berguna pada musim kemarau yang kesulitan mendapatkan pakan hijauan. Silase yang telah dibuat pada saat pakan melimpah biasanya pada musim hujan bisa dimanfaatkan.

Asam laktat terbentuk akibat fermentasi bakteri an aerob. Peningkatan jumlah asam laktat akan menurunkan pH.  Penurunan pH berlangsung sangat cepat.  Hijauan mempunyai pH sekitar 6,  setelah dilakukan silase pH akan turun menjadi 3,2-4,8. Penurunan pH yang cepat membatasi pemecahan protein dan menghambat mikroorganisme yang merugikan. 

Proses ensilase harus berjalan dengan baik. Kondisi an aerob harus tetap terjaga agar silase tidak rusak. Masuknya oksigen ke dalam wadah pembutan silase (silo) dapat mempengaruhi proses dan hasil yang di peroleh. Peningkatan suhu juga dapat mempengaruhi proses pembentukan silase dan struktur silase.  Pembatasan suhu silase dapat dilakukan dengan pemanenan tanaman dengan kadar air yang sesuai serta mengatur kepadatan silase.

Pemadatan silase bermanfaat mengurangi ketersediaan oksigen di dalam silo.  Semakin padat semakin baik sehingga proses respirasi semakin pendek.  Silase yang dikelola dengan baik bisa menghilangkan oksigen selama 5-6 jam. Pembatasan respirasi dapat dilakukan dengan memotong-motong hijauan baik di chopper maupun manual, melakukan pelayuan kemudian pemadatan. 

Silase bisa disimpan dalam waktu yang sangat lama asalkan tidak masuk oksigen ke dalam wadah pembuatan silase (silo). Aroma silase yang baik adalah bau asam dan wangi  khas silase. Apabila baunya busuk berarti silase gagal. Jika oksigen masuk ke dalam silo akan memicu tumbuhnya jamur dan bakteri yang merugikan yang mengakibatkan bau busuk. Disamping itu oksigen yang masuk ke dalam silo dapat merusak nilai nutrisi silase.  Hal ini dapat mengakibatkan kerusakan pada silase, jika diberikan pada ternak bisa mengakibatkan keracunan dan terganggunya kesehatan ternak.

A. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pembuatan silase:

  1. Proses Pembuatan silase

Proses ensilase berlangsung anatara 15-20 hari.  Proses ensilase dianggap berhasil jika pH rendah dan jika gula bisa difermentasi menjadi asam laktat.  Awal pembuatan silase kadar air hijauan sekitar 65%. Kadar air ini dapat memudahkan proses fermentasi dan bisa membantu menghilangkan oksigen selama pengemasan. Pembuatan silase dengan kadar air yg lebih tinggi (70% atau lebih) bisa meningkatkan asam butirat, N-amonia dan rasa silase yang tidak begitu asam sehingga menjadi kurang disukai ternak.  Sedangkan hijauan dengan kadar air yang rendah (50% atau lebih rendah) akan berakibat terjadinya silase yang kurang stabil, asam laktat yang rendah dan pH  lebih tinggi.  Hal ini juga mengakibatkan lebih sulit menghilangkan oksigen dari bahan hiajauan selama pembuatan dan pengemasan.

Waktu awal pembuatan sialase, oksigen masih ada dalam partikel tanaman. Oksigen ini dipergunakan untuk respirasi. Keberadaan oksigen dalam proses ensilase tidak dibutuhkan karena yeast dan bakteri yang tumbuh mengkonsumsi karbohidrat yang dibutuhkan untuk pembuatan asam laktat. Oleh karena itu pembuatan silase harus tertutup rapat dan tidak boleh ada kebocoran. Setelah itu terjadi fase an aerob, fase ini bisa terjadi beberapa hari tergantung komposisi bahan dan kondisi silase. Kemudian terjadi fase stabilisasi yaitu fase fermentasi menjadi berkurang secara berlahan, sehingga tidak terjadi peningkatan dan penurunan pH yang nyata. Apabila sudah dipanen atau diambil sialase akan kontak langsung dengan oksigen maka terjadi proses aerob.

  1. Bahan yang bisa dibuat Silase

Bahan yang bisa dibuat silase adalah rumput, leguminosa maupun biji-bijian yang mengandung banyak karbohidrat.  Bahan yang baik dijadikan silase adalah bahan yang mengandung karbohidrat  terlarut (water Soluble Carbohydrates).  Faktor yang mempengaruhinya adalah spesis, fase pertumbuhan, budidaya dan iklim. Saat pemanenan hiajauan juga berpengaruh terhadap kualitas silase.  Pemberian pupuk urea pada tanaman yang akan di buat silase juga berpengaruh, Pemupukan hijauan pakan ternak dengan urea yang lebih tinggi biasanya tidak menghasilkan silase yang lebih baik jika dibandingkan dengan pemupukan urea yang biasa.

  1. Inokulasi Bakteri

Bakteri yang paling banyak pada saat ensilase adalah bakteri asam laktat homofermentatif yang menurunkan pH dengan cepat. Inokulasi bakteri bertujuan agar memacu pertumbuhan bakteri asam laktat homofermentatif yang digunakan untuk menghasilkan asam laktat untuk menurunkan pH. Bakteri asam laktat heterofermentatif bisa digunakan sebagai inokulum yang ditambahkan dalam pembuatan silase yang efektif untuk menekan kapang. Bakteri asam laktat heterofermentatif digabung dengan bakteri asam laktat homofermentatif bisa juga dijadikan starter. Inokulasi bakteri dapat meningkatkan kualitas silase dan juga dapat menghambat kapang.  Biasanya pembuatan silase tanpa inokulasi bakteri juga bisa berjalan dengan baik. Karena pada dasarnya bakteri sudah ada pada hijauan, yang perlu dilakukan adalah memberi makan bakteri yang sudah ada dengan bahan yang memiliki kandungan karbohidrat seperti dedak halus, tepung jagung atau tepung singkong dan lain-lain.  Karbohidrat yang ada dalam bahan pembuat silase akan dipergunakan oleh bakteri selama proses ensilase untuk menghasilkan asam laktat

  1. Pemanenan

Pemanenan silase bisa dilakukan setelah 21 hari. Namun jika diinginkan bisa dipanen dalam jangka waktu yang sangat lama, asalkan kondisi silo tetap an aerob.  Agar tidak terjadi kerusakan silase maka silo yang mau dimanfaatkan untuk pembuatan silase harus dipastikan tidak ada kebocoran dan tertutup dengan rapat.  Kriteria silase yang sangat baik pH 3,2-4,2, kriteria silase baik pH 4,2-4,5, silase dengan kriteria sedang pH 4,5-4,8.  Jika pH diatas 4,8 berarti kualitas silase buruk dan tidak layak diberikan pada ternak.

 

B. Cara Pembuatan Silase

a. Hijauan yang telah dipanen di chopper atau dipotong-potong degan ukuran kira-kira 5 cm
b. Hijauan yang telah dichoper atau dipotong-potong dilayukan
c. Menyiapkan bahan yang mengandung karbohidrat sebanyak 2 % (dedak halus, Jagung halus,     tepung singkong, dll).
d. Hijauan yang telah dilayukan di masukkan ke dalam silo lalu di tekan dengan kuat, sehingga padat agar tidak ada rongga. Bisa diinjak-injak atau di tekan pakai kayu.
e. Ditaburi bahan sumber karbohidrat setiap 15-20 cm, hal ini terus dilakukan sampai wadah pembuatan silase penuh.
f. Wadah pebuatan silale (silo) ditutup dengan rapat (an aerob) agar oksigen tidak bisa masuk.

 

C. Bentuk-bentuk Silo (wadah Pembuatan Silase)

  1.   Silo menara (tower silo)
  2.   Silo Sumur  (Pit Silo)
  3.   Trench Silo
  4.    Bunker Silo

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 Chesson, A. 2000. Biotechnology in Animal Feeds and Animal Feeding. Winheim. New York.

McDonald, P. dkk. 1991. The Biochemistry of Silage. Britain : Chalcombe Publication 
McDonald, P. dkk. 2002. Animal Nutrition. Prentice Hall.  United States. Horlow
Moran, J. 1996.  Forage Conservation Making Quality Silage and Hay in Australia. Agemedia.
          East Melbourne. Victoria.
Prihantoro, I. 2014. Managemen Pembibitan, Produksi dan Penyimpanan Hijauan Pakan
         Ternak. Presentasi Pelatihan Pakan Ternak. Fakultas Peternakan IPB. Bogor.
Rankin. M. and D, Undersander. 2000.  Rain Damage to Forange During Hay and Silage
         Making. Focus on Forage.

 

 

 

 

 

 

 

Terkait

Komentari

Surel Anda tetap rahasia. Kolom yang harus diisi ditandai dengan *
Anda boleh menggunakan label dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Berita
Log In
Pegawai
Harga Produk Hewan
Harga Komoditas